Minggu, 22 Februari 2015

Peluncuran Aplikasi : Rapotivi

Peluncuran Aplikasi :
Rapotivi




Waktu :
Sabtu, 21 Februari 2015
 

Tempat :
BAKOEL KOFFIE CIKINI
Jl. Cikini Raya No. 25


Narasumber :
  1. Maman Suherman (Praktisi program televisi)
  2. Rudiantara (Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia)
  3. Roy Thaniago (Direktur Remotivi)
  4. M Haikal (Koordinator Remotivi)


ULASAN :

Tayangan televisi dengan muatan yang tidak baik kini bisa diadukan warga melalui aplikasi android bernama Rapotivi.
"Frekuensi adalah milik publik. Pajak publik dipakai untuk membiayai pengelolaan frekuensi tersebut. Karena sudah meminjam frekuensi dan mengambil untung dari siaran iklan, maka stasiun TV wajib menyediakan tayangan yang sehat, benar, dan bermanfaat bagi publik," kata Roy Thaniago Direktur Remotivi di Jakarta, Sabtu.
Roy menkelaskan dengan mengunduh Rapotivi, maka warga bisa melaporkan tayangan karena setiap aduan yang masuk akan diverifikasi tim Rapotivi kemudian diteruskan ke Komisi Penyiaran Indonesia (KPI).





Tim Rapotivi secara berkala akan melaporkan status aduan yang disampaikan warga sekaligus mengawal proses pengaduan hingga ditanggapi oleh KPI.
Roy mengatakan Rapotivi diciptakan untuk mempermudah KPI mendapatkan pengaduan langsung dari warga secara valid sekaligus mengawal hingga laporan tersebut diterima.
Roy memaparkan bahwa Rapotivi tercetus akibat sebagian industri TV Indonesia gagal memenuhi hak warga mendapatkan tayangan bermanfaat karena terdapat acara bermuatan kekerasan, objek seks, melecehkan penyandang difabilitas, profesi atau masyarakat adat tertentu, serta pemberitaan tidak relevan dengan kebutuhan warga, seperti perceraian dan persalinan pesohor.
Rapotivi juga bisa digunakan untuk mengadukan produk jurnalistik yang tidak berimbang, kata Roy, terutama menjelang penyelenggaraan pemilu maupun pilkada.
Selain itu, Rapotivi juga akan menerbitkan komik, infografis, dan berita pendek soal isu pertelevisian di Indonesia dengan mengakses rapotivi.org.
Untuk satu bulan pertama, Rapotivi menargetkan lima ribu aplikasi diunduh masyarakat dari kalangan mahasiswa dan pekerja di bawah usia 45 tahun karena usia tersebut dinilai kritis terhadap tayangan televisi.


sumber antaranews

Slide foto-foto selama acara

VIDEO ACARA :


https://www.youtube.com/watch?v=LaMuaHRqZvg


www.NOMagz.com

1 komentar:

Kisah Sukses mengatakan...

Assalamu Alaikum wr-wb, Saya ingin berbagi cerita kepada anda, Bahwa dulunya saya ini cuma seorang Honorer di sekolah dasar jawa timur, Sudah 9 tahun saya jadi tenaga honor belum diangkat jadi PNS Bahkan saya sudah 4 kali mengikuti ujian dan membayar 30 jt namun hasilnya nol, uang pun tidak kembali bahkan saya sempat putus asah, Dengan tdk segaja sy buka internet dan sy melihat komentar ibu sri Rahayu dr jawa timur Tentang Bpk Drs Sulardi yang bekerja di BKN pusat yang di kenalnya di jakarta dan mengurusnya sampai SK dia keluar, saya pun coba menghubungi beliau dan beliau mau membantu saya dan menyuruh saya mengirim berkas saya melalui e-mail, alhamdulillah SK saya akhirnya keluar juga, sy sangat berterima kasi kepada Bpk Drs.sulardi yg telah membantu sy, dan tak lupa mengucap syukur kepada ALLAH SWT karna melalui Bpk Drs.Sulardi, masa depan sy sudah cerah, jadi teman2 jgn pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasih jalan, dan sy sadar kalau tdk ada yg ngurus dr pst langsung meman sulit, karna banyaknya peserta. itu adalah kisa nyata dari saya, jika anda ingin seperti saya Hubungi saja Bpk Drs.Sulardi, Hp:0823-3871-2222 Siapa tau belia masih bisa bantu. Wassalm Nirwana bakri.